DSC · kedokteran gigi anak · Kedokteran gigi dasar · Uncategorized

Mekanisme Erupsi gigi gigi permanen

Erupsi gigi dapat diartikan sebagai gerakan gigi, dari arah aksial ke posisi fungsional dari tulang rahang. Proses erupsi berlangsung hingga gigi bertemu gigi antagonisnya ( mencapai okllusi). Fase Erupsi gigi terbagi tas beberapa tahapan yaitu tahapan pre-erupsi, intraosseous, penetrasi jaringan mukosa, pre-oklusal dan post oklusal. Pada tahap pre-erups, mahkota gigi terbentuk  dan posisi gigi pada tulang rahang relatif stabil. Ketika akar gigi mulai terbentuk, gigi mulai bergerak dari dalam rahang menuju cavitas oral ( tahap intraosseous ). Jalan Erupsi untuk gigi dewasa tidak hanya melalui tulang tetapi juga melalui akar dari gigi desidui. Secara umum, tahap penetrasi mukosa pada erupsi gigi terjadi ketika ½ sampai ¾ akar gigi sudah terbentuk. Tahap preoklusi berlangsung relatif singkat (hanya beberapa bulan) sedangkan tahap postoklusi berlangsung lebih lama mencapai beberapa tahun (Koch, 2001).

Proses erupsi gigi permanen selain gigi molar permanen, melibatkan gigi desidui, yaitu gigi desidui tanggal yang digantikan oleh gigi permanen. Resorpsi tulang dan akar gigi desidui mengawali pergantian gigi desidui oleh gigi permanennya. Resoprsi akar gigi desidui dimulai di bagian akar gigi desidui yang paling dekat dengan benih gigi permanen. Tahap awal erupsi gigi permanen akan menghasilkan tekanan erupsi yang akan menyebabkan resorpsi akar gigi desidui. Namun, folikel gigi dan retikulum stelata yang merupakan bagian dari komponen gigi juga berperan dalam resorpsi akar gigi desidui. (Harokopakis-Hajishengalis,2007)

Erupsi gigi permanen tidak terlepas dari proses seluler dan molekuler. Sel-sel retikulum stelata dari gigi permanen yang sedang terbentuk mensekresi parathyroid hormone (PTH)-related protein (PTHrP), yaitu suatu molekul pengatur pembentukan yang dibutuhkan untuk erupsi gigi. PTHrP yang disereksi kemudian terikat dalam suatu fungsi parakrin pada reseptor PTHrP yang diekspresikan oleh sel-sel dalam folikel gigi. Interleukin 1a juga disereksi oleh epitel stelata dan dengan cara yang sama terikat pada reseptor IL-1a yang ditemukan pada folikel gigi. Akibatnya, sel-sel folikel gigi yang terstimulasi ini akan mensereksi faktor-faktor perekrut monosit, seperti colony-stimulating factor-1, monocyte chemotactic protein-1 atau vascular endothelial growth factor. Kemudian, di bawah pengaruh faktor-faktor tersebut, monosit dibawa dari daerah di dekat folikel gigi yang kaya pembuluh darah dan diletakkan di daerah koronal.( (Harokopakis-Hajishengalis,2007). Erupsi gigi permanen tidak terlepas dari proses seluler dan molekuler. Sel-sel retikulum stelata dari gigi permanen yang sedang terbentuk mensekresi parathyroid hormone (PTH)-related protein (PTHrP), yaitu suatu molekul pengatur pembentukan yang dibutuhkan untuk erupsi gigi. PTHrP yang disereksi kemudian terikat dalam suatu fungsi parakrin pada reseptor PTHrP yang diekspresikan oleh sel-sel dalam folikel gigi. Interleukin 1a juga disereksi oleh epitel stelata dan dengan cara yang sama terikat pada reseptor IL-1a yang ditemukan pada folikel gigi. Akibatnya, sel-sel folikel gigi yang terstimulasi ini akan mensereksi faktor-faktor perekrut monosit, seperti colony-stimulating factor-1, monocyte chemotactic protein-1 atau vascular endothelial growth factor. Kemudian, di bawah pengaruh faktor-faktor tersebut, monosit dibawa dari daerah di dekat folikel gigi yang kaya pembuluh darah dan berada di daerah koronal. (Harokopakis-Hajishengalis,2007)

Teori mekanisme erupsi gigi dapat dibagi dalam 2 kelompok, yaitu :

  1. Gigi didorong atau didesak keluar sebagai hasil dari kekuatan yang dihasilkan dari bawah dan disekitarnya, seperti pertumbuhan tulang alveolar, akar, tekanan darah atau tekanan cairan dalam jaringan (proliferasi).
  2. Gigi mungkin keluar sebagai hasil dari tarikan jaringan penghubung di sekitar ligamen

Pergerakan gigi ke arah oklusal berhubungan dengan pertumbuhan jaringan ikat di sekitar soket gigi. Proliferasi aktif dari ligamen periodontal akan menghasilkan tekanan di sekitar kantung gigi yang mendorong gigi ke arah oklusal. Tekanan erupsi pada tahap ini semakin bertambah seiring meningkatnya permeabilitas vaskular disekitar ligamen periodontal yang memicu keluarnya cairan secara difus dari dinding vaskular sehingga terjadi penumpukkan cairan di sekitar ligamen periodontal yang kemudian menghasilkan tekanan erupsi. Faktor lain yang juga berperan dalam menggerakkan gigi ke arah oklusal pada tahap ini adalah perpanjangan dari pulpa, di mana pulpa yang sedang berkembang pesat ke arah apikal dapat menghasilkan kekuatan untuk mendorong mahkota ke arah oklusal. (Bercovitz, 2009).

Daftar pustaka

Berkovitz BKB, Holland GR, Moxham BJ. Oral Anatomy, Histology and Embryology. 4th ed. Toronto: Mosby Elsevier, 2009:358-65.

Harokopakis-Hajishengalis E. Physiologic Root Resorption in Primary Teeth : Moleculer and Histologic Event. Journal of Oral Science 2007; 49:1-12.

Koch G, Poulsen S. 2001. Pediatric Dentistry – a clinical approach. Copenhagen : Munksgaard

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s